Merenungi kalimat Takbir Allahu Akbar

Allah Maha Besar dzat dan kerajaan-Nya. Kebesaran-Nya tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata, tidak pula dapat diliputi oleh pikiran kita. Cobalah kita renungkan bagaimana besarnya Allah Rabbul ‘Alamin, tentunya kita tidak mungkin memikirkan bagaimana hakikat dzat Allah. Akan tetapi dengan cara melihat bagaimana makhluk Allah yang amat besar, akan tampak kepada kita kebesaran Allah Yang Maha besar lagi Maha Mulia.

Tahukah anda, bagaimana besarnya ‘Arsy Allah Ta’ala? Disebutkan dalam hadits yang dishahihkan oleh Syaikh Al Albani rahimahullah1, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَا السَّمَاوَاتُ السَّبْعُ فِي الْكُرْسِيِّ إِلاَّ كَحَلَقَةٍ مُلْقَاةٍ بِأَرْضِ فَلاَةٍ وَفَضْلُ الْعَرْشِ عَلَى الْكُرْسِيِّ كَفَضْلِ تِلْكَ الْفَلاَةِ عَلَى تِلْكَ الْحَلَقَةِ .

“Tidaklah tujuh langit dibandingkan kursi (Allah) kecuali seperti cincin yang dilemparkan di tanah lapang, dan besarnya ‘Arasy dibandingkan kursi adalah seperti tanah lapang dibandingkan dengan cincin“.

Subhanallah! Maha Besar Allah, langit yang tujuh saja bila kita perhatikan amat besar, ternyata dibandingkan kursi Allah tidak ada apa-apanya. Dan kursi Allah yang amat besar itu ternyata dibandingkan dengan ‘Arasy Allah hanya sebesar cincin dibandingkan tanah lapang. Akal kita tidak mungkin dapat menggambarkan kebesaran kursi dan ‘Arasy, bagaimana dengan penciptanya?! Subhanallah..

Dan ‘Arasy Allah dipikul oleh beberapa malaikat, dan tahukah antum bagaimana besarnya malaikat pemikul ‘Arasy? Disebutkan dalam hadits:

أُذِنَ لِىْ أَنْ أُحَدِّثَ عَنْ مَلَكٍ مِنْ مَلاَئِكَةِ اللهِ مِنْ حمَلَةِ الْعَرْشِ مَا بَيْنَ شَحْمَةِ أُذُنِهِ إلَى عَاتِقِهِ مَسِيْرَةُ سَبْعِمِائَةِ سَنَةٍ.

“Aku diidzinkan untuk menceritakan tentang salah satu malaikat Allah pemikul ‘arasy, yaitu antara daging telinga (tempat anting. Pen) dengan pundaknya sejauh tujuh ratus tahun perjalanan“. (HR Abu Dawud no 4727, dan dishahihkan oleh Syaikh Albani dalam silsilah ash shahihah no 151).

Cobalah bayangkan, apabila jarak antara daging telinga dengan pundaknya sejauh tujuh ratus tahun perjalanan, bagaimana jaraknya antara ujung kepala sampai ke ujung kaki? Maha Besar Allah yang telah menciptakan makhuk-makhluk yang luar biasa besarnya.

Barangkali anda akan terkejut dengan hadits berikut ini yang menceritakan tentang ayam jago paling besar di dunia; Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إِنَّ اللهَ أَذِنَ لِيْ أَنْ أُحَدِّثَ عَنْ دِيْكٍ قَدْ مَرَقَتْ رِجْلاَهُ الْأَرْضَ وَعُنُقُهُ مُنْثَنٍ تَحْتَ الْعَرْشِ وَهُوَ يَقُوْلُ : سُبْحَانَكَ مَا أَعْظَمَكَ رَبَّنَا !

“Sesungguhnya Allah mengidzinkan aku untuk menceritakan tentang seekor ayam jantan yang kedua kakinya menembus bumi, dan lehernya merunduk di bawah ‘Arasy seraya berkata: “Maha suci Engkau, betapa besarnya Engkau ya Rabb kami“. (HR Ath Thabrani dalam Al Mu’jam Al Ausath no 7324, dan dishahihkan oleh Syaikh Al Bani dalam silsilah ash shahihah no 150).

Ayam yang sangat besar, namun kita tidak dapat melihatnya karena ia gaib. Dan yang lebih membuat kita tertegun adalah perkataan ayam itu: “..betapa besarnya Engkau ya Rabb kami“. Kalimat yang menunjukkan bahwa penciptanya amat besar dan sangat besar, sehingga ayam itu memandang dirinya amat kecil di hadapanNya, Maha besar Allah dan segala puji baginya.

Keutamaan Takbir

Syaikh Abdurrazzaq al Badr menjelaskan tentang keutamaan takbir dan maknanya, beliau berkata: “Sesungguhnya takbir mempunyai keutamaan yang agung, dan pahalanya di sisi Allah besar, banyak nash yang menganjurkan bertakbir diantaranya adalah firman Allah Ta’ala:

وَقُلِ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي لَمْ يَتَّخِذْ وَلَدًا وَلَمْ يَكُنْ لَهُ شَرِيكٌ فِي الْمُلْكِ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ وَلِيٌّ مِنَ الذُّلِّ وَكَبِّرْهُ تَكْبِيرًا

“Dan Katakanlah: “Segala puji bagi Allah yang tidak mempunyai anak dan tidak mempunyai sekutu dalam kerajaan-Nya dan Dia bukan pula hina yang memerlukan penolong dan agungkanlah Dia dengan pengagungan yang sebesar-besarnya”. (QS. Al Israa: 111).

Allah Ta’ala juga berfirman:

وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“..dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur”. (QS. Al Baqarah: 185).

Allah juga berfirman mengenai haji dan sembelihan untuk taqarrub :

لَنْ يَنَالَ اللَّهَ لُحُومُهَا وَلَا دِمَاؤُهَا وَلَكِنْ يَنَالُهُ التَّقْوَى مِنْكُمْ كَذَلِكَ سَخَّرَهَا لَكُمْ لِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَبَشِّرِ الْمُحْسِنِينَ

“Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah, tetapi Ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya. Demikianlah Allah telah menundukkannya untuk kamu supaya kamu mengagungkan Allah terhadap hidayah-Nya kepada kamu. dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang berbuat baik”. (QS. Al Hajj: 37)

Dan firman Allah Ta’ala :

يَا أَيُّهَا الْمُدَّثِّرُ (1) قُمْ فَأَنْذِرْ (2) وَرَبَّكَ فَكَبِّرْ (3)

“Hai orang yang berkemul (berselimut), Bangunlah, lalu berilah peringatan! Dan Tuhanmu agungkanlah!” (QS. Al Muddatsir: 1-3).

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah menjelaskan keutamaan takbir dan keagungannya, beliau berkata: “Oleh karena itu, syi’ar-syi’ar shalat, adzan, hari raya, dan tempat-tempat tinggi adalah takbir. Ia adalah salah satu kalimat yang paling utama setelah al Qur’an, yaitu subhanallah, alhamdulillah, laa ilaaha illallah, dan Allahu Akbar, sebagaimana disebutkan dalam kitab shahih Bukhari dan Muslim dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.

Dan tidak ada satupun dalil yang membolehkan mengganti lafadz Allahu Akbar dengan lafadz Allahu A’zham, dan mayoritas ulama berpendapat bahwa shalat tidak sah kecuali dengan lafadz Allahu Akbar, bila ada orang yang berucap di awal shalatnya: Allahu A’zham, maka shalatnya tidak sah, berdasarkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam:

مِفْتَاحُ الصَّلاَةِ الطُّهُورُ ، وَتَحْرِيمُهَا التَّكْبِيرُ ، وَتَحْلِيلُهَا التَّسْلِيمُ

“Kunci shalat adalah Ath Thuhur (wudlu), pengharamnya adalah takbir dan penghalalnya adalah taslim”.2

Dan ini adalah pendapat Malik, Asy Syafi’i, Ahmad, Abu Yusuf, Dawud dan lainnya, jika ada orang yang menucapkan selain takbir seperti subhanallah, atau alhamdulillah, maka shalatnya tidak sah.

Dan takbir itu khusus untuk dzikir ketika keadaan naik (tinggi), sebagaimana tasbih itu khusus untuk keadaan turun (rendah), sebagaimana disebutkan dalam kitab-kitab sunan dari Jabir bin Abdillah, ia berkata: “Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, apabila naik tinggi kami bertakbir, dan apabila turun kami bertasbih”3…”.4

Sesungguhnya takbir itu selalu menyertai muslim dalam banyak ibadah dan ketaatan, ia bertakbir ketika menyelesaikan jumlah bulan puasa, ia bertakbir ketika haji, dan adapun dalam shalat maka takbir mempunyai kedudukan yang agung dan tempat yang mulia. Di dalam adzan disyari’atkan membaca takbir, demikian pula iqamah, dan pengharam shalat adalah takbir, bahkan takbiratul ihram adalah salah satu rukun shalat, dan takbir selalu menyertainya ketika turun dan bangkit dalam shalat.

Imam Al Bukhari dan Muslim meriwayatkan dalam shahihnya dari Abu Hurairah, ia berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam apabila shalat, beliau bertakbir ketika berdiri, kemudian bertakbir ketika ruku’, kemudian berkata: “Sami’allahu liman hamidah”. Ketika mengangkat tulang punggungnya dari ruku’, kemudian berucap: “Rabbana lakal hamdu”. Kemudian bertakbir ketika turun sujud, kemudian bertakbir ketika mengangkat kepalanya, kemudian bertakbir ketika sujud, kemudian bertakbir ketika mengangkat kepalanya, kemudian beliau lakukan itu dalam seluruh shalatnya sampai selesai, dan bertakbir ketika bangkit dari dua raka’at setelah duduk”.5

Takbir selalu menyertai muslim dalam shalatnya berulang-ulang, dalam shalat empat raka’at terdapat 22 takbir, dan dalam dua raka’at terdapat 11 kali takbir, maka dalam shalat lima waktu sehari semalam saja ia mengucapkan 94 kali takbir, bagaimana bila ia senantiasa menjaga shalat-shalt sunnah, bagaimana juga bila ditambah dengan dzikir setelah shalat yang ada padanya membaca takbir 33 kali?? Seorang Muslim apabila menjaga shalat lima waktu, beserta shalat-shalat sunnah rawatib yang jumlahnya 12 raka’at, ditambah dengan witir tiga raka’at dan menjaga bacaan takbir setelah shalat 33 kali, maka jumlah takbirnya sehari semalam adalah 342 kali takbir, dan bila ditambah dengan takbir yang mutlak, maka jumlah takbirnya amat banyak hanya Allah yang mengetahuinya.

Takbir adalah salah satu rukun shalat, ini menunjukkan kedudukan takbir dalam shalat amat urgen, bahkan shalat itu sendiri adalah perincian takbir yang merupakan pengharamnya. Ibnu Qayyim rahimahullah berkata: “Takbir mengandung perincian-perincian perbuatan shalat, bacaan dan bentuknya, dan shalat dari awal sampai akhir adalah perincian kandungan takbir, maka pengharam manakah yang paling baik dari takbir yang mengandung ikhlas dan tauhid!”6

Dari sini kita dapat mengetahui kedudukan takbir dan keagungannya dalam agama. Takbir bukan sebuah kalimat yang tak bermakna, atau lafadz yang tidak mempunyai kandungan apa-apa, namun ia adalah lafadz yang agung dan tinggi kedudukannya, mengandung makna-makna yang dalam dan maksud yang mulia.

Ibnu Jarir Ath Thabari rahimahullah menafsirkan firman Allah dalam surat Al Israa: 111 “Dan agungkanlah Dia dengan pengagungan yang sebesar-besarnya”. Beliau berkata: “Allah berfirman: agungkanlah Rabbmu wahai Muhammad dengan apa yang Allah perintahkan untuk mengagungkannya dari perkataan dan perbuatan, dan taatilah apa yang Dia perintahkan dan larang”.7

Syaikh Muhammad bin Al Amiin Asy Syanqithi rahimahullah berkata: “Artinya agungkanlah Dia dengan sebesar-besarnya pengagungan, dan pengagungan Allah tampak dalam kekuatan menjaga perintahNya dan menjauhi laranganNya, dan bersegera kepada apa yang mendatankan keridlaanNya”.8

Ini semua mengisyaratkan bahwa agama ini seluruhnya adalah perincian dari kalimat Allahu Akbar, maka seorang muslim yang melaksanakan ketaatan dan ibadah adalah sebagai perealisasian dari takbir dan pengagungan kepada Allah Ta’ala. Dan ini menjelaskan keagungan kalimat ini dan kedudukannya yang tinggi, oleh karena itu diriwayatkan dari Umar bin al Khathab bahwa ia berkata: “Perkataan seorang hamba: “Allahu Akbar” lebih baik dari dunia dan seisinya”.9 Maha besar Allah dan baginya pujian yang banyak.10

Makna takbir.

Syaikh Abdurrazzaq rahimahullah berkata: “Takbir adalah mengagungkan Rabb Tabaraka wa Ta’ala dan membesarkanNya, dan meyakini bahwa tidak ada yang lebih besar dan lebih agung dariNya, semua yang besar menjadi kecil di hadapanNya, para diktator menjadi hina, dan wajah-wajah akan tertunduk kepadaNya, dan segala sesuatu menjadi rendah di hadapanNya.

Al Imam Al Azhari dalam kitabnya Tahdzib al Lughah menyegutkan dua makna “Allahu Akbar”, makna yang pertama adalah Allah besar, dan makna kedua adalah Allah yang paling besar dari semua yang besar. Dan yang benar dari kedua pendapat tersebut adalah yang kedua, syaikhul Islam ibnu Taimiyah rahimahullah berkata: “Takbir maknanya adalah Allah paling besar dari semua yang besar bagi seorang hamba, sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada Adiy bin Hatim: “Wahai Adiy, apa yang membuatmu lari? Apakah kamu lari dari ucapan Laa ilaaha illallah? Apakah kamu mengetahui ada ilah yang berhak disembah selain Allah? Apakah kamu lari dari ucapan Allah Akbar?? Adakah sesuatu yang lebih besar dari Allah? Hadits ini membatalkan pendapat orang yang mengatakan bahwa makna Akbar sama dengan makna kabiir.11

Hadits Adiy ini diriwayatkan oleh imam Ahmad, At Tirmidzi, ibnu Hibban dan lainnya dengan sanad jayyid.12

Seorang Muslim, apabila ia yakin dan beriman bahwa Allah paling besar dari segala sesuatu, dan bahwa sebesar apapun makhluk, ia menjadi kecil di depan kebesaran Allah dan keagunganNya, dari sana ia akan mengetahui dengan pengetahuan yang pasti, bahwa kebesaran Allah, keagungan, kemuliaan dan keindahanNya bahkan semua sifatNya adalah perkara yang tidak mungkin diliputi oleh akal, tidak pula dapat digambarkan oleh pikiran, dan mata siapapun tidak akan mampu meliputiNya, karena Allah sangat luar biasa besar, bahkan akal dan pikiran kita saja tidak mampu meliputi banyak makhluk-makhluk Allah yang besar, bagaimana dengan penciptanya??

Abu Dzarr berkata: “Aku mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَا السَّمَاوَاتُ السَّبْعُ فِي الْكُرْسِيِّ إِلاَّ كَحَلَقَةٍ مُلْقَاةٍ بِأَرْضِ فَلاَةٍ وَفَضْلُ الْعَرْشِ عَلَى الْكُرْسِيِّ كَفَضْلِ تِلْكَ الْفَلاَةِ عَلَى تِلْكَ الْحَلَقَةِ .

“Tidaklah tujuh langit dibandingkan kursi (Allah) kecuali seperti cincin yang dilemparkan di tanah lapang, dan besarnya ‘Arasy dibandingkan kursi adalah seperti tanah lapang dibandingkan dengan cincin“.13

Perhatikanlah, bagaimana besarnya langit dibandingkan dengan bumi, bagaimana besarnya kursi dibandingkan dengan langit, dan bagaimana besarnya ‘Arasy dibandingkan dengan kursi, sesungguhnya akal manusia lemah untuk memikirkan dan meliputi kesempurnaan makhluk-makhluk ini, terlebih untuk membayangkan bentuk dan sifatnya, bagaimana dengan pencipta makhluk-makhluk tersebut ?? pastilah Dia lebih besar dan lebih agung dari itu semua, lebih agung dari pemikiran akal tentang hakikat sifat kebesaran dan keagungaNya, karena akal tidak mempu memikirkannya, dan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melarang memikirkan dzat Allah Ta’ala, karena pikiran dan akal kita tidak akan mampu mengetahui hakikatnya, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

تَفَكَّرُوا فِي آلَاءِ اللهِ وَلَا تتَفَكَّرُوا فِي اللهِ

“Pikirkanlah ni’mat-ni’mat Allah, dan jangan memikirkan dzat Allah”.14

Berfikir yang diperintahkan oleh hadits ini adalah menghadirkan dua pengetahuan di dalam hati agar membuahkan yang ketiga, sebagaimana yang dijelaskan oleh ibnu Qayyim15. Penjelasannya dengan contoh berikut, yaitu bahwa seorang muslim apabila menghadirkan dalam hatinya keagungan makhluk-makhluk ini berupa langit, bumi, kursi, ‘Arasy dan sebagainya, kemudian ia menghadirkan di hatinya kelemahannya untuk untuk meliputi makhluk-makhluk ini, maka akan menghasilkan pengetahuan yang ketiga yaitu keagungan dan kebesaran pencipta segala sesuatu, Allah Ta’ala berfirman:

وَقُلِ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي لَمْ يَتَّخِذْ وَلَدًا وَلَمْ يَكُنْ لَهُ شَرِيكٌ فِي الْمُلْكِ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ وَلِيٌّ مِنَ الذُّلِّ وَكَبِّرْهُ تَكْبِيرًا

“Dan Katakanlah: “Segala puji bagi Allah yang tidak mempunyai anak dan tidak mempunyai sekutu dalam kerajaan-Nya dan Dia bukan pula hina yang memerlukan penolong dan agungkanlah Dia dengan pengagungan yang sebesar-besarnya”. (QS. Al Israa: 111).

Maha besar Allah, dan bagiNya pujian yang banyak, seraya bertasbih kepadaNya di waktu pagi dan petang

Pos ini dipublikasikan di Tak Berkategori. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s