Ujian Keimanan Menurut Al-Qur’an dan Hadits

Allah ber firman : Apakah manusia itu mengira, bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, sehingga Allah mengetahui orang-orang yang benar dan pendusta.”

(Q.S. al-Ankabut [29]: 2-3)

Salah satu beda hidup di surga dengan di dunia; di surga, tidak akan ada lagi ujian iman. Sebaliknya, selama masih berada dialam fana, (belum memasuki tahap hidup di alam barzakh), ujian iman tak terelakkan, karena sudah merupakan ketentuan Allah yang sifatnya mutlak.

Dari Firman Allah di atas, kita mengetahui bahwa setiap orang beriman akan diberikan ujian iman oleh Allah SWT. Pernyataan dan pengakuan iman ternyata ada konsekuensinya, antara lain harus siap menghadapi ujian yang diberikan Allah SWT. Diantara hikmahnya adalah untuk membuktikan sejauh mana kebnaran dan kesungguhan kita dalam menyatakan iman, apakah betul-betul bersumber dari keyakinan dan kemantapan serta kesungguhan hati, atau sekedar ikut-ikutan tanpa tahub arah dan tujuan, atau pernyataan iman kita hanya didorong oleh kepentingan sesaat, ingin mendapatkan keberuntungan tanpa mau menghadapi kesulitan.

Di dalam Al-Qur’an surat al-Ankabut [29] ayat 10, Allah SWT menyindir manusia dengan mengatakan, bahwa ada di antara manusia yang mengklaim diri mereka beriman, tapi kalau dirinya diuji dengan kesusahan –karena pernyataan imannya itu—ia tak menerimanya. Padahal ujian iman itu tak dapat dielakkan. Perhatikan firman Allah SWT berikut:

“Apakah kalian mengira akan (dapat) masuk surge sedang belum datang kepada kalian (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kalian? Mereka ditimpa malapetaka dan kesengsaraan serta digoncang (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat”. (Q.S. al-Baqoroh [2]: 214).

Kesenangan dan Kesusahan

Ujian iman bisa berupa kesenangan, tetapi pada umumnya lebih banyak yang berupa kesusahan. Allah SWT berfirman:

“…Sungguh akan kami uji (iman) kalian dengan kesusahan dan (dengan) kesenangan. Dan hanya kepada Kamilah kalian akan dikembalikan…” (Q.S. al-Anbiya’ [21]: 35)

Tentang ujian iman berupa kesusahan, Allah memberitahukan:

“Dan sungguh akan Kami uji (iman) kalian dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” (Q.S. al Baqoroh [2]: 155)

Kalau ujian iman itu berupa kesenangan, kita dituntut agar bersabar dan sekaligus bersyukur. Bersabar agar tidak menjadi sombong, dan bersyukur agar tidak menjadi kufur, sebagaimana ucapan Nabi Sulaiman as yang terrekam di dalam Al-Qur’an.

“…Karunia ini merupakan pemberian Rabbku untuk menguji imanku, apakah aku bersyukur atau aku kufur. Siapa bersyukur maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri, sedang siapa kufur, sesungguhnya Rabbku Maha Kaya lagi Maha Mulia.” (Q.S. an-Naml [27]: 40).

Banyak oaring yang ketika diuji dengan kesusahan, ia lulus. Sebaliknya ketika ia diuji dengan kesenangan, ia tak lulus.

Ujian Iman Umat Terdahulu

Rasulullah SAW mengisahkan betapa beratnya perjuangan orang-orang terdahulu dalam perjuangan mereka mempertahankan iman mereka, sebagaimana yang dituturkan kepada Sahabat Khabbab Ibnul Arats ra. “Umat sebelum kalian (karena beriman kepada Allah), ada yang disisir dengan sisir besi (sehingga) terkelupas dangin dan tulang-tulangnya, tetapi tidak memalingkannya dari agamanya, dan apapula yang diletakkan di atas kepada gergaji sampai terbelah dua, namun tidak memalingkannya dari agamanya…” (Shahih Al-Bukhari)

Dibandingkan dengan perjuangan Rasulullah SAW dan para Mujahid terdahulu dalam mempertahankan iamn mereka, dan hebat serta beratnya pengirbanan mereka dalam memperjuangkan iman mereka, baik harta, tenaga, pikiran, bahkan nyawa, rasanya ujian iman yang kita rasakan saat ini belum seberapa. Umat terdahulu merasa malu meminta balasan yang besar dari Allah SWT kalau pengorbanan mereka belum banyak. Karena ujian iamn memang ,merusak keharusan, maka kita berdoa kepada Allah SWT, mudah-mudahann Allah memberikan kemampuan untuk bersikap sabar ketika iman kita diuji oleh-Nya.
Diantara hikmah ujian keimannan yang diberikan Allah SWT adalah untuk membuktikan sejauh mana kebenaran dan kesungguhan seseorang dalam menyatakan iman; Apakah betul-betul bersumber dari keyakinan dan kemantapan serta kesungguhan hati, atau sekedar ikut-ikutan tanpa tahu arah dan tujuan.

Jangan Berburuk Sangka Terhadap Allah

Sikap manusia terhadap ujian iman tentu bisa bermacam-macam. Ada yang sabar sambil terus menerus berupaya dan berdoa kepada Allah SWT agar diberi kekuatan dan solusi, tetapi ada juga yang tak sabar sambil berburuk sangka kepada Allah SWT, marah-marah dan menyalahkan-Nya. Kalau kita menemukan orang yang tidak sabar dalam menghadapai ujian iman, sikap yang islami bukan mencela atau mengejeknya, tetapi mendoakannya semoga Allah SWT menunjuki hatinya agar ia sabar menghadapi ujian iman dari Allah itu, sekaligus kita berdoa kepada Allah SWT semoga kita juga demikian. Sebab marah dan menyalahkan Allah yang menurunkan ujian iman itu termasuk perbuatan dosa, sebagaiman firman-Nya berikut:

“Katakanlah: “Rabb-ku hanya mengharamkan perbuatan yang keji, baik yang Nampak maupun yang tersembunyi, dan perbuatan dosa, melanggar hak manusia tanpa alasan yang benar, (mengharamkan) mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang Allah tidak menurunkan hujjah untuk itu dan (mengharamkan) mengada-adakan terhadap Allah apa saja yang tidak kamu ketahui.” (Q.S. al-A’raf [7]: 33)

Cara Allah Menyayangi Hamba-Nya

Terkadang orang Mukmin yang shalih dituduh tidak disayangi Allah hanya karena dirinya selalu ditimpa musibah beruntun, hidupnya tidak sejahtera, selalu diterpa kesulitan hidup dan semacamnya. Musibah kalau menimpa orang yang tak beriman, memang merupakan ‘azab’, karena Allah SWT benci dan murka kepadanya, Tetapi kalau yang tertimpa musibah itu adalah orang-orang yang beriman, berarti Allah SWT menyayanginya. Ini kita ketahui dari sabda Nabi yang mengatakan: “Siapa yang disayangi Allah, diberi-Nya musibah.”

Ketika mengomentari hadits ini, Abu Ubaid al-Harawi mengatakan; makna hadits ini ialah Allah SWT menguji iman orang yang dikasihi-Nya dengan berbagai musibah, agar yang bersangkutan memperoleh pahala.

Dalam hadits lain, Nabi SAW mengatakan:

“Perumpamaan oaring Mukmin seperti tanaman, tidak berhenti-henti angina meniupnya dan orang Mukmin senantiasa menerima cobaan. Sedangka perumpamaan orang munafik seperti pohon yang kuat tidak pernah digoyangkan angina sampai ia ditebang.” (al-Hadits)

Jadi, orang-orang yang dikasihi Allah SWT ternyata diberi-Nya ujian berupa musibah. Nabi Zakaria as misalnya, digergaji sampai tewas. Nabi Yahya as, putera kandungnya disembelih hidup-hidup sampai tewas. Nabi Yunus as dilemparkan ke tengah lautan luas tanpa pelampung dan alat, yang dapat dimanfaatkan untuk menyelamatkan diri dari ganasnya ombak laut.

Tentang musibah yang menimpa Nabi-nabi ini, Mush’ab ibnu Sa’d pernah bertanya kepada Nabi Muhammad SAW seperti berikut:

“Ya Rasulullah, manusia mana yang paling berat menanggungkan bala’ (ujian iman)?”. Jawab Nabi: “Para Nabi, kemudian yang seumpamanya. Kalau seseorang ringan (lemah) dalam din (agama)nya, maka ia diberikan cobaan sesuai dengan kadar din-nya. Dan kalau agama seseorang kuat, maka kadar ujian iman yang Allah berlakukan terhadap dirinya berat. Senantiasa seorang hamba menerima bala’, sehingga dosanya hapus…” (H.R. al-Bukhari)

Di sisi lain, Allah SWT memberika ujian iman kepada hamba-Nya untuk mengetes/menguji siapa yang sudi berjihad, siapa yang baik, siapa yang sabar, siapa pula yang tidak. Allah SWT berfirman:

“Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surge, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antara kamu, dan belum nyata orang-orang yang sabar.” (Q.S. Ali Imron [3]: 142)
Perumpamaan orang Mukmin adalah seperti tanaman, tidak berhenti angina meniupnya dan orang mukmin senantiasa menerima cobaan. Sedangkan perumpamaan orang Munafik adalah seperti pohon yang kuat, tetapi tidak pernah digoyang oleh angina sampai ia ditebang.

“Allah sekali-kali tidak akan membiarkan orang-orang yang beriman dalam keadaan kamu sekarang ini, sehingga Dia menyisihkan yang buruk (Munafik) dari yang baik (Mukmin)…” (Q.S. al-Baqoroh [2]: 179).

Dan jangan sampai dilupakan, musibah atau kesusahan yang menimpa orang Mukmin akan menyebabkan terhapusnya dosa-dosa kecilnya. Dasarnya antara lain hadits dari Aisyah ra memberitakan, bahwa Rasulullah SAW bersabda:

“Musibah berupa apa saja yang menimpa orang Muslim akan menyebabkan Alah menghapuskan dosanya, walaupun (musibah itu) hanya berupa duri yang menusuknya.” (Shahih al-Bukhari).

Apapun bentuk ujian iamn, terutama kesusahan, tidak ada sikap lain kecuali sabar. Terhadap orang-orang yang sedang ditimpa musibah atau kesusahan, Allah SWT bersepan:

“…Dan berikanlah berita genbira kepada orang-orang yang sabar. (Yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata: “Sesungguhnya kami milik Allah dan sesungguhnya kami akan kembali kepada-Nya…” (Q.S. al-Baqoroh [2]: 155-156).

Memang sabar ketika menerima musibah bukan mudah. Namun itulah bukti dan manifestasi iman, yang berarti harus diterapkan. Dan biasanya tidak ringan dan tentu tidak enak. Sebab kalau rinagn, bukan ujian iman namanya.

Di dalam Musnad Ahamd dikatakan: “Ketahuilah!, dalam sikap sabar terhadap apa yang tak disukai (seperti penyakit), terhadap hikmah yang besar. Dan sesungguhnya pertolongan (dari Allah) bersama kesabaran, sedang kelapangan bersama kesukaran, dan kesulitan bersama kemudahan.” (Musnad Ahmad : 2666)

Mudah-mudahan Allah memberi kita kekuatan dan ketabahan ketika Allah menguji iman kita, baik baik berupa kesusahan maupun kesenangan. Semoga kesabaran kita membuahkan hasil, berupa rahmat dari Allah, baik di dunia maupun di akhirat kelak. ***

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Tak Berkategori. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s