Islam dari persepsi ilmuan bukan Islam

DUA buah buku dalam bahasa Inggeris yang menyenaraikan 100 insan genius sejak zaman lampau hingga dewasa ini memberi penghormatan tinggi kepada Nabi Muhammad SAW. Kedua-duanya ditulis oleh dua ilmuan Barat bukan Islam.

Buku pertama The 100: The Most Influential Persons in History oleh Michael Har meletakkan nama Nabi Muhammas di peringkat atas sekali. Lalu dicatat betapa kombinasi pengaruh agama dan sekular Nabi Muhammad melayakkannya sebagai “manusia paling berpengaruh sekali dalam sejarah”.

Buku kedua, Genius ditulis oleh Harold Bloom, tokoh pengkritik sastera keturunan Yahudi. Olehnya disebut: “Tiada orang lain dalam sejarah manusia menyampaikan kepada kita firman Tuhan. Kita tidak boleh bersantai manakala membaca Quran atau melafaz ayat-ayatnya, sama ada bersendirian atau bersama orang-orang lain.”

Menurut Michael Hart, sebilangan tokoh yang disenaraikan lahir dan membesar di waktu perkembangan tamadun dunia yang berbudaya atau di negara-negara kancah politik. Sebaliknya pula Nabi Muhammad SAW lahir pada tahun 570 di Mekah di selatan negara Arab, ketika itu sebuah wilayah yang mundur, jauh dari pusat-pusat perdagangan, kesenian dan pendidikan pelbagai ilmu.

Hijrah Nabi Muhammad ke Madinah pada tahun 622 mencetus perubahan besar. Kalau di Mekah para pengikutnya tidak begitu ramai, maka di Madinah bilangan mereka meningkat berkali ganda.

Nabi Muhammad akhirnya mencapai kemenangan setelah kembali ke Mekah. Melaluinya rakyat Arab pelbagai kaum bersatu kemudiannya. Agama Islam berkembang ke negara-negara lain melalui kegiatan lanjut sahabatnya, Abu Bakar a.s, saidina Umar a.s dan lain-lain hingga ke negara Parsi dan Sepanyol lalu berkuasa selama hampir 800 tahun lamanya.

tewas

Kerana perbalahan sesama sendiri, antara lainnya, pemerintahan Islam di Sepanyol tewas kepada pihak Kristian. Kerana kesemuanya itu menurut Hart lagi, Nabi Muhammad “mungkin pemimpin politik yang berpengaruh sekali sepanjang masa.”

“Profesor Harold Bloom, sarjana Universiti Yale dan Universiti New York, menulis mengenai Quran dan 114 surahnya setelah, sebelumnya lahir kitab Taurat dan kitab Injil. Beliau menambah: Tidak ada kitab lain yang menyamai Quran dan ini adalah kerana Quran firman Tuhan keseluruhannya.

“Quran adalah kitab yang penting bagi setiap manusia. Ini kerana Tuhan menunjukkannya kepada kesemua manusia dan kerana itu ia kitab yang universal.”

Ayat-ayat tersebut dipetik dari lima surah, antaranya surah ke-75 Al-Qiammah. (Berikut tafsir Al-Quran terbitan Darulfikir di bawah kawalan JAKIM.)

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Pengasihani.

1. Aku bersumpah dengan hari Kiamat:

2. Dan Aku bersumpah dengan “An-Nafsul-Lawwaamah” (bahawa kamu akan dibangkitkan sesudah mati!)

3. Patutkah manusia (yang kafir) menyangka bahawa Kami tidak akan dapat mengumpulkan tulang-tulangnya (dan menghidupkannya semula?)

4. Bukan sebagaimana yang disangka itu, bahkan Kami berkuasa menyusun (dengan sempurnanya segala tulang) jarinya, (tulang yang lebih halus dari yang lain).

5. (Kebenaran itu bukan tidak ada buktinya), bahkan manusia (yang ingkar) sentiasa suka hendak meneruskan perbuatan kufur dan maksiat (sepanjang hayatnya, sehingga ia tidak mengakui adanya hari Kiamat).

6. Ia bertanya (secara mengejek): “Bilakah datangnya hari Kiamat itu”?

7. Maka (jawabnya: Hari Kiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi berpendar-pendar (kerana gerun takut).

8. Dan bulan hilang cahayanya.

9. Dan matahari serta bulan dihimpunkan bersama

10. (Maka) pada hari itu, berkatalah manusia (yang ingkarkan hari Kiamat:) Ke manakah hendak melarikan diri?”

11. Tak usahlah bertanya demikian! Tidak ada lagi tempat perlindungan!

12. Pada hari itu, kepada Tuhanmulah sahaja terserahnya ketetapan segala perkara.

13. Pada hari itu, manusia diberitahu akan apa yang ia telah lakukan dan apa yang dia telah tinggalkan.

14. Bahkan manusia itu, (anggotanya) menjadi saksi terhadap dirinya sendiri.

Profesor Bloom, penulis 25 buku lain, juga menyebut mengenai hijrah Nabi Muhammad SAW dari Mekah ke Madinah sebagai permulaan wujudnya era Islam. Beberapa perkara yang dicatat oleh kedua-dua ilmuan Barat itu selari dengan catatan Profesor Golam Choudhury (warga Bangladesh) bekas sarjana Universiti Columbia di New York, antara lainnya:

* Dalam Islam tidak ada perpisahan antara agama dan politik. Nabi Muhammad menjadi ketua negara Islam di Madinah. Nabi bukan saja ketua agama tetapi juga pemimpin politik, negarawan dan pentadbir.

* Dalam melaksanakan tugas-tugasnya Nabi Muhammad terpaksa melakukan kempen ketenteraan bagi melindungi Islam dan menyertai rundingan-rundingan diplomatik.

Karya kedua-dua penulis Barat itu berbeza sama sekali daripada tindak-tanduk Geert Wilders, ahli Parlimen Belanda penerbit filem Fitna yang anti Quran.

Demikian juga dengan Theo Van Gogh yang menghina Islam melalui filemnya Submission serta rakannya Ayaan Hirsi Ali, bekas ahli Parlimen Belanda. Ia wanita Afrika yang mulanya beragama Islam, tetapi kemudian keluar dari agama Islam dan menulis buku menganggap dirinya kafir. Di samping itu para kartunis melukis 12 kartun Nabi Muhammad dalam akhbar Denmark Jyllands-Posten atas alasan kebebasan akhbar.

Baru-baru ini pula sebuah akhbar Inggeris menyiarkan berita mengenai 1,600 madrasah di Britain yang punyai kira-kira 200,000 murid belajar membaca Quran. Sebilangan murid dikatakan dipukul oleh guru-guru mereka.

Pos ini dipublikasikan di Tak Berkategori. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s