Bertaubat jalan orang muttaqin

SETIAP manusia biasa melakukan dosa. Remaja juga tidak terlepas melakukan dosa, sama ada dosa besar atau kecil. Memang kejadian manusia tidak terlepas daripada melakukan kesalahan dan khilaf, sama ada disedari atau tidak.

Manusia secara fitrahnya mempunyai sikap terburu-buru serta gopoh sebagaimana firman Allah dalam surah al-Israa’ ayat 11.

Di peringkat remaja, cabaran menempuh persekitaran dan emosi sentiasa menjadi mainan seharian remaja. Sikap remaja yang belum matang dalam mendepani cabaran dan permasalahan boleh menyebabkan remaja ada kalanya terlalai dan tersilap memilih arah.

Kelupaan menyebabkan remaja melanggar perintah Allah, dan kelalaian menyebabkan remaja terjebak dalam perbuatan yang melampaui batas.

Justeru, remaja perlu selalu diperingatkan dengan nasihat yang baik. Nasihat serta bimbingan yang baik memang amat perlu sebagai panduan hidup remaja agar tidak sesat jalan.

Sebab itulah para Nabi dan Rasul diutuskan kepada umat manusia.

Melakukan dosa berulang-ulang boleh menggelapkan hati. Hati yang gelap dan kotor tanpa cuba dibersihkan akan menyebabkan hati bakal mati.

Lalu jika hati menjadi kotor, sifat malu, rasa berpahala dan rasa berdosa tidak wujud dalam diri remaja. Bila sifat-sifat ini hilang, maka remaja tidak akan segan silu melakukan dosa.

Persoalannya, mengapa remaja melakukan dosa? Banyak puncanya, antaranya kerana remaja tidak memiliki kesedaran rohaniah yang meyakini bahawa Allah itu Maha Mengetahui serta Maha Melihat.

Percaya kewujudan Allah tanpa ilmu kadangkala tidak menimbulkan keinsafan serta keyakinan teguh bahawa setiap amalan dicatat dan dilihat. Perasaan ragu-ragu dalam bertuhan menyebabkan pelanggaran terhadap hukum Allah senang berlaku.

Faktor lain juga mungkin berpunca daripada kurangnya ilmu-ilmu yang berguna dan bermanfaat yang dititipkan kepada remaja. Perubahan zaman yang pantas kadangkala menyebabkan remaja tidak diberi didikan yang betul dan sesuai dengan zamannya.

Cabaran-cabaran seperti peningkatan taraf hidup, pendidikan, ekonomi serta sosial memaksa remaja untuk pantas menyesuaikan diri dengan sebaik-baik mungkin. Ada remaja yang tidak dapat menyesuaikan diri, lalu senang terjebak dengan impak negatif.

Didikan agama sememangnya menjadi keutamaan sepanjang zaman agar menjadi manusia yang faham tentang dosa, pahala serta nilai.

Pada masa sama, remaja juga perlu dilengkapkan dengan asas-asas dan ilmu-ilmu penting mengenai cabaran semasa agar remaja tidak hanya mengikut peredaran zaman dan hanyut dibawa arus.

Seterusnya, ketiadaan contoh atau qudwah yang baik menjadi sumber remaja terjebak melakukan dosa. Walaupun setiap orang bertanggungjawab atas pilihannya sendiri, ketiadaan contoh yang baik menyebabkan kelompangan fitrah untuk diteladani dan diikuti.

Dorongan berseronok-seronok menyebabkan artis-artis, selebriti serta personaliti popular yang tidak Islamik lebih menjadi idola remaja berbanding ilmuan, ulama serta cendekiawan.

Oleh itu, ibu bapa, guru-guru serta masyarakat boleh menjadi rakan pembimbing serta contoh yang baik kepada remaja.

Remaja Islam harus insaf bahawa kumpulan mereka ini sedang dijadikan sasaran oleh musuh-musuh umat Islam, khususnya para pendakwah yang menguasai media cetak dan elektronik.

Apabila hiburan, muzik, festival dan bahan-bahan lucah dalam Internet menjadi ketagihan, para remaja mula alpa tentang tanggungjawab kepada Allah dan akhirnya mudah terjebak dalam perangkap dosa.

Namun, fitrah manusia sememangnya inginkan kebaikan dan kesempurnaan dalam hidup. Tetapi apabila dosa dan salah mula bertimbun dalam diri, remaja ada kalanya tertanya-tanya apa yang perlu dilakukan.

Ada remaja yang terus menerus melakukan dosa, dengan harapan dapat berhibur di masa muda dan menebus kembali di masa tua. Ada yang bingung menyatakan tidak mungkin dosa-dosa akan diampunkan kerana ia terlalu banyak. Ada yang ingin kembali ke pangkal jalan tetapi tidak tahu bagaimana caranya.

Pos ini dipublikasikan di Tak Berkategori. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s